Jumat, 22 Januari 2016

Update tentang Jerawat part 1

Di pos sebelumnya saya udah cerita tentang awal mula tragedi jerawat yang memakan banyak uang dan bikin depresi. Iyalah, soalnya tiap kali ketemu temen atau klien mereka pasti tanya ini pipinya kenapa, belum lagi rasa sakit dan kulit yang jadi jeleeeek banget. Merah dan mengelupas kayak ular, terus kadang periiih banget.

Tapi syukurlah sekarang kondisi kulit saya sudah lebih baik, jerawat juga semakin berkurang. Penasaran sama terapi dan krim apa saja yang saya pakai? Yuk baca postingan saya sampai selesai, siapa tahu bisa membantu kamu yang sedang terkena bencana jerawat juga..

Sebelum ke dokter saya yang ini, saya ke dokter Sp.Kk lain yang sudah punya klinik kecantikan. Saya pernah ke dokter ini sebelum beliau bikin klinik kecantikan, dulu semua krimnya berhasil memberantas jerawat pubertas. Tapi sekarang krimnya nggak berhasil bikin jerawat saya berkurang, justru makin parah. Satu perbedaan yang mendasar adalah sekarang di klinik tersebut menyamaratakan semua krim untuk tipe jerawat yang berbeda, sedangkan dulu setiap orang krimnya berbeda. Darimana saya tahu? Soalnya saya dan dedek ke dokter yang sama dan krim kami berbeda.

Setelah itu saya ke klinik dokter selanjutnya masih sama-sama dokter Sp.Kk bahkan mereka sama-sama menjadi dosen di fakultas kedokteran UNS, dokter saya yang baru namanya dokter Suci Widhiati Msc, SpKK. Dr Suci praktek di daerah Mangkuyudan, kliniknya mungil tapi homey banget. Yang saya suka dari dokter Suci, beliau bilang saya nggak boleh selamanya sama dia, maksudnya kalau jerawat saya sudah kelar saya boleh pake produk yang dijual bebas. Selain itu obat yang diresepkan pun bukan yang langsung jadi dan bikin kita bertanya-tanya apa saja kandungan di dalamnya.

Dua minggu awal saya diresepkan erymed, toner salicyl acid dan suplemen yang saya lupa namanya, nanti bakalan saya update kalau resepnya ketemu. Pantangannya adalah segala macam produk dari susu sapi. Selama dua minggu ini bakalan menderita, kulit jadi keriput karena kering dan jerawat akan makin banyak. Dan dokternya melarang untuk menggunakan produk selain yang diresepkan termasuk menggunakan kunyit dan jeruk, alasannya si jeruk dan kunyit bersifat iritatif. Total kerusakan untuk krim bla bla dan biaya dokternya adalah Rp 248.000.

Setelah dua minggu akan dijadwal untuk peeling, produk yang digunakan untuk peeling mengandung asam glikolic (CMIIW), setelah peeling rasanya agak perih dan selama 3 hari harus menggunakan after peeling cream. Karena kulit saya yang udah kering dan agak perih, pada resep ditambahkan papulex. Padahal saya googling papulex ini banyak yang nggak cocok dan bikin makin beruntusan. Well, mari kita lihat update saya 2 minggu lagi. Kali ini biayanya Rp 150.000 untuk peeling dan 150.000 untuk papulex+erymed.

Dan sekarang inilah kondisi kulit saya.



Kata dokter proses penyembuhannya masih 2-3 bulan lagi. Tapi kemajuan di dokter Suci ini lumayan pesat, kulit saya udah enggak begitu merah dan kusem, yang paling penting enggak perih lagi. Buat yang mau tanya-tanya soal jerawat dan dokter saya bisa komen dibawah yaa, nanti bakalan saya jawab :)




Tunggu update saya tentang jerawat disaster ini lagi ya !

12 komentar:

  1. banyak yang kejadian gini, jadi takut kalo mau ke klinik kecantikan :( saya mending beli yang umum-umum aja deh :( GWS yaaah


    kuecocor.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku pake yang umum kadang engga cocok dan bikin muka gatel :(

      Hapus
  2. akuuuh lagi demen banget nih muka jerawatan ngga jelas mirip kaya kamu tapi aku itu di jidat, mati satu tumbuh seribu bikin bete sampe desperado mau pake skincare apa biar kaleman ini muka

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu cobain deh pake erymed :) dijual bebas kok

      Hapus
  3. duhh.. semoga jerawatnya cepet ilang ya... :(

    BalasHapus
  4. "asam glikolic " ak pakai pelembab merk sebelah yang mengandung itu jadi breakout, jerawatan tapi belum jadi(?) masih bentol merah.

    BalasHapus
  5. Hi erymed itu gel utk meredakan jerawat ya? Btw apakah jerawat mba sampai keluar lemak2 atau nanah2 yg putih2 itu? Smga lekas membaik keadaan kulitnya

    BalasHapus
  6. Hei..aku mau kasi saran nih..dlu mukakh jg jrwtn plus noda item gt. Trs tmnku onh nyeplos cuci muka pke odol aja. Gtau itu akurat apa gak. Tp skg aku gak gmpg jrwtn noda jg pd ilang. Trs klo pas jrwtn jg jgn pk krim apa2 dlu tmsuk krim mlm..saran j sih :)

    BalasHapus
  7. Aku pas ke dokter kulit di malang juga diresepinnya cuma erymed sama obat minum kak. Hehe

    BalasHapus
  8. Alamat nya dokter suci itu dimana mbak ladypon ?

    BalasHapus
  9. Alamat dokter suci itu dimana mbak ladypon?

    BalasHapus

Makasih banyak udah ngasih komen ^^. Komentar no SARA dan tolong cantumkan nama kamu ya